AMPD Menggelar Ruwatan Serta Bacakan Lima Petisi Demokrasi

RADAR BLORA.COM,-Menjelang pemilu Tahun 2024 puluhan orang yang tergabung dalam organisasi Aliansi Masyarakat Peduli Demokrasi menggelar ruwatan untuk demokrasi Indonesia.

Bacaan Lainnya

Dalam kegiatan tersebut, ada 5 petisi yang disampaikan serta dibacakan secara beramai-ramai dan bertempat di Resto Joglo Nirwana Jiken Kabupaten Blora  Sabtu 10/2/2024.

Kemudian Joko Supratno (Joksem) selaku koordinator kegiatan mengucapkan 5 petisi tersebut dan diikuti puluhan orang dari berbagai wilayah di Kabupaten Blora.

Berikut ucapan petisi tersebut,      Kami Aliansi Masyarakat Peduli Demokrasi menggelar ruwatan demokrasi untuk Indonesia.

1. Menyampaikan kepada seluruh penyelenggara pemerintahan negara indonesia untuk mengingat kembali agenda reformasi 1998 berupa penghapusan praktik, korupsi, kolusi, dan nepotisme dalam praktik-praktik penyelenggaraan pemerintahan negara.

2. Mengingatkan seluruh rakyat indonesia akan bahaya praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme terhadap keberlangsungan masa depan ekonomi Indonesia yang sewaktu-waktu akan menghadapi krisis ekonomi global.

3. Mengajak kepada seluruh rakyat Indonesia untuk menggunakan hak pilihnya pada 14 Februari 2024 dengan menimbang lagi agenda reformasi 1998 berupa penghapusan praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme sebagai dasar dalam menentukan pilihannya pada pemilihan presiden dan wakil presiden 2024-2029.

4. Menghimbau kepada aparat negara dan pemerintah indonesia agar dapat menjaga situasi yang aman, damai, kondusif demi berjalannya demokrasi pemilihan umum yang luber dan jurdil;

5. Menyerukan kepada penyelenggara pemilihan umum 2024 agar menjauhi praktik- praktik kolusi dan menjunjung etika penyelenggaraan pemilihan umum yang jujur dan adil.

Baca Juga:  Tradisi Sambatan Mapak, Kearifan Lokal Yang Masih Lestari Dilakukan di Desa Plantungan

“Demikian petisi ini kami buat untuk menjadi perhatian kita bersama. Semoga Tuhan yang maha kuasa atas segala-galanya membimbing kita, bangsa Indonesia mewujudkan cita-cita reformasi yang menjadi agenda bersama,” ucap Joko Supratno.

Sekedar diketahui, pembacaan lima petisi yang dibalut dengan tema ruwatan untuk demokrasi dilakukan, karena sutuasi akhir-akhir ini yang terlihat adanya praktik-praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme.

Praktik-praktik tersebut seolah disuburkan lagi ini yang dapat menjadikan Indonesia melangkah mundur menuju masa sebelum reformasi 1998, yakni masa orde baru yang sarat dengan tindakan represi dan intimidasi. (YS)

Pos terkait

Yuk pasang Iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *