Diperlukan Gotong Royong Untuk Membangun Ekosistem Kesehatan di Blora

RADAR BLORA.COM,-Membicarakan kesehatan tidak hanya menyembuhkan orang  sakit. Namun juga membangun ekosistem pencegahan, penanganan, pembiayaan, dan inovasi dalam bidang kesehatan.

Bacaan Lainnya

Hal itu disampaikan oleh Anggota Komisi IX DPR RI Edy Wuryanto saat menyosialisasikan gerakan masyarakat hidup sehat dengan Poltekes Semarang di Jepon, Blora, beberapa waktu lalu.

Menurut Edy Wuryanto, kesehatan merupakan hak dasar masyarakat yang harus dijamin negara.

“upaya membangun ekosistem kesehatan di Blora harus dilakukan dengan gotong royong, ” ucapnya.

“Saya tidak ingin masyarakat Blora sakit dan yang sudah sakit tidak ingin kesusahan untuk memperoleh layanan kesehatan,” kata Edy Wuryanto

Kemudian Edy mengapresiasi langkah Wakil Bupati Blora Tri Yuli Setyowati yang telah menghadap Menteri Sosial Tri Rismaharini untuk menambah kuota peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN. Akhirnya ada tambahan kuota 23 ribu. Langkah ini diharapkan dapat mendorong tercapainya universal health coverage (UHC) di Blora. “Segera penduduk Blora  masuk menjadi peserta BPJS Kesehatan. Harus di atas 95 persen sehingga kalau sakit tinggal membawa KTP,” ucap Edy.

Perlu diketahui, sampai sekarang baru 83 persen masyarakat Blora yang terdaftar menjadi peserta BPJS Kesehatan.

Legiselator dari Dapil Jawa Tengah III ini menyatakan adanya jaminan kesehatan nasional (JKN) membuat masyarakat tidak takut berobat. Jika sebelumnya datang ke rumah sakit dikhawatirkan akan memakan biaya banyak, maka dengan adanya BPJS Kesehatan maka jika ingin berobat akan mudah.

“Dengan memiliki kartu BPJS Kesehatan itu sudah membuat ayem,” kata Edy.

Baca Juga:  Tradisi Sambatan Mapak, Kearifan Lokal Yang Masih Lestari Dilakukan di Desa Plantungan

Selanjutnya adalah pembangunan infrastruktur dan sumber daya kesehatan. Adanya pembangunan rumah sakit di Blora menambah kapasitas masyarakat untuk mendapatkan layanan kesehatan. Edy menyebut jika pembangunan fisik harus dibarengi dengan pertambahan dan distribusi dokter dan tenaga medis. Harapannya, masyarakat Blora dapat layanan kesehatan di kotanya tanpa perlu antre.

“Tidak perlu sampa Semarang atau Solo. Doakan Rumah Sakit di Randublatung segera selesai,” ucapnya.

Edy juga berpesan agar SDM Kesehatan di Blora juga harus mumpuni. Dokter spesialis, dokter umum, dan tenaga medis yang mumpuni harus disebar secara merata. Jika sudah maka mereka diberikan dorongan untuk meningkatkan kemampuan dalam menguasai teknologi terkini. “Sehingga operasi dan pengobatan yang canggih bisa dilakukan di Blora,” tutur Edy.

Selanjutnya, Politikus dari PDI Perjuangan ini mengingatkan untuk membentuk masyarakat Blora yang sehat perlu peran individu. Salah satu yang perlu dilakukan adalah melakukan gerakan masyarakat hidup sehat (Germas). Ada beberapa hal yang bisa dilakukan masyarakat. Edy merincikan, masyarakat perlu melakukan aktivitas fisik atau berolahraga. Tidak lupa untuk asupannya, perlu konsumsi buah dan sayur serta menyetop rokok.

Selanjutnya, deteksi dini secara berkala perlu dilakukan.

“Setiap individu juga perlu melakukan kebersihan lingkungan dan menggunakan jamban. Jangan buang air kecil atau besar sembarangan,”  sarannya. (Admin)

Pos terkait

Yuk pasang Iklan Yuk pasang Iklan Yuk pasang Iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *