FKUB BLORA HIMBAU MASYARYAKAT BERSAMA CEGAH PENYEBARAN VIRUS CORONA

Bacaan Lainnya
HALOBLORA.COM – Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Blora menyampaikan himbauan untuk masyarakat agar bisa bersama-sama mencegah persebaran virus Corona atau Covid-19 dengan cukup beribadah dari rumah masing-masing.

Hal itu disampaikan Ketua FKUB Blora, KH Ishad Shofawi di Press Room Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Blora, Sabtu siang (4/4/2020).

“Guna mencegah persebaran Covid-19, kami menghimbau kepada seluruh umat beragama, baik yang beragama Islam, Kristen, Katolik, Budha, Hindu dan Konghucu untuk beribadah di rumah masing-masing serta meningkatkan ibadah lebih dari hari biasanya,” ucap KH Ishad Shofawi.

Sementara itu, untuk umat muslim, pihaknya meminta agar ibadahnya bisa dilaksanakan lebih khusyuk dan ditambah dengan munajat.

“Untuk yang Islam, agar lebih khusyuk serta menambah munajat. Setiap kali ibadah sholat fardlu diselingi dengan doa kepada Allah SWT atau dengan membaca Qunut Nazilah,” lanjut KH Ishad Shofawi.

Kemudian pihaknya meminta seluruh umat beragama untuk mematuhi protokol kesehatan setiap melaksanakan ibadah untuk melawan Covid-19.

“Kami juga meminta agar warga Blora yang ada di perantauan pada Hari raya nanti tidak mudik terlebih dahulu berkenaan dengan mewabahnya Covid-19 ini. Tetapi jika sudah terlanjur mudik, diharapkan mau melakukan isolasi diri secara mandiri selama empat belas hari,” pungkasnya.

Adapun Bupati Djoko Nugroho yang diwakili oleh Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan, Drs. Suryanto, M.Si menyampaikan bahwa hingga saat ini, Sabtu (4/4/2020), belum ada warga Blora yang terkonfirmasi positif.

Baca Juga:  Dapat Adipura, Ini Pesan Mustopa Wakil Ketua DPRD Kabupaten Blora

“Belum ada yang positif Corona. PDP juga sudah tidak ada. Sedangkan yang ODP jumlah totalnya 558, yang selesai dipantau  85 orang, sehingga masih ada sisa ODP sebanyak 473 orang,” ujar Drs. Suryanto, M.Si.

Masih banyaknya ODP ini menurutnya dikarenakan semakin bertambahnya angka pemudik. Yang mana sesuai data yang dihimpun, per 3 April 2020 semalam mencapai angka 11.554 orang.

“Para pemudik kita mohon kerjasamanya untuk sementara melakukan isolasi mandiri di rumah selama 14 hari untuk memastikan bahwa jenengan semua benar-benar terbebas dari paparan virus ini. Pemkab juga meminta seluruh Camat, Lurah dan Kades selalu update tentang pemudik ini,” tambah Drs. Suryanto, M.Si. (RED-HB01)

Pos terkait

Yuk pasang Iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *